SA'AIROLLAH situs syiar dan forum diskusi islam
<iframe src="https://www.facebook.com/plugins/likebox.php?href=http%3A%2F%2Fwww.facebook.com%2Flazuard%23%21%2Fpages%2FSaairollahforumindonesiannet%2F181181361916916&width=292&colorscheme=light&show_faces=true&stream=true&header=true&height=427" scrolling="no" frameborder="0" style="border:none; overflow:hidden; width:292px; height:427px;" allowTransparency="true"></iframe>
SA'AIROLLAH situs syiar dan forum diskusi islam

Mari gemakan syiar2 agama untuk menggapai ridho Allah
 
IndeksIndeks  berandaberanda  CalendarCalendar  GalleryGallery  FAQFAQ  PencarianPencarian  AnggotaAnggota  GroupGroup  PendaftaranPendaftaran  LoginLogin  

Share | 
 

 RASULULLAH MINTA DI CAMBUK

Go down 
PengirimMessage
mulikbarong_admin
Admin


Jumlah posting : 34
Join date : 14.07.10
Age : 37
Lokasi : Indonesia

PostSubyek: RASULULLAH MINTA DI CAMBUK   Wed Feb 02, 2011 4:11 pm

Kisah ini diriwayatkan oleh Ibnu Abbas RA. Ketika saat-saat kewafatan baginda semakin hampir, baginda telah menyuruh Bilal melaungkan azan supaya kaum Muslimin berkumpul di masjid untuk mengerjakan solat. Setelah seluruh kamu Muslimin hadir di Masjid Nabi, Rasulullah SAW pun mengimami solat dua rakaat.

Setelah selesai mengerjakan solat, Rasulullah SAW naik ke atas mimbar. Baginda mengucapkan puji-pujian dan sanjungan kepada Allah SWT, lalu membaca khutbah yang isinya sangat mengharukan.

Antara lain, baginda bersabda: “Sesungguhnya aku ini adalah Nabimu, pemberi nasihat dan da’i yang menyeru manusia ke jalan Tuhan dengan izin-Nya. Aku ini bagimu bagaikan saudara yang penyayang dan bapa yang pengasih. Siapa yang teraniaya olehku di antara kamu semua, hendaklah dia bangkit berdiri sekarang juga untuk melakukan qisas kepadaku sebelum ia melakukannya di hari Kiamat nanti.” Semua hadirin diam.

Baginda mengulang kata-katanya sehingga tiga kali. Hadirin mulai resah. Mereka berpandang-pandangan. Masing-masing tertanya-tanya, siapakah yang sanggup untuk mengqisas Rasulullah SAW jika pun benar baginda pernah berbuat salah kepadanya?

Tiba-tiba, seorang lelaki bangkit lalu berdiri di hadapan Rasulullah. Lelaki itu bernama ‘Ukasyah Ibnu Muhsin. “Ibu dan ayahku menjadi tebusanmu, wahai Rasulullah. Kalaulah tidak kerana engkau berkali-kali menuntut kami supaya berbuat sesuatu ke atas dirimu, tidaklah aku akan berdiri di sini,” ‘Ukasyah diam sebentar. Berat mulutnya hendak meneruskan kata-kata.

“Wahai Rasulullah, dulu aku pernah bersamamu di medan perang Badar sehingga untaku begitu hampir dengan untamu. Maka aku pun turun dari untaku lalu menghampirimu untuk mencium pahamu. Tetapi engkau telah mengangkat cambuk untuk memukul untamu supaya beredar dari situ, tetapi cambuk itu telah mengenai tubuhku. Aku tidak tahu apakah engkau sengaja atau tidak, ya Rasulullah.”

Mendengar kata-kata ‘Ukasyah itu, Rasulullah SAW pantas menjawab: “Maha suci Allah ya ‘Ukasyah, bahawa Rasulullah memang bermaksud memukulmu.” Rasulullah SAW lalu memanggil Bilal. “Wahai Bilal, pergilah ke rumah Fatimah dan mintalah cambukku daripadanya.”

Dalam keadaan serba-salah, Bilal keluar dari masjid menuju ke rumah Fatimah. Kedua-dua tangannya diletakkan di atas kepala sambil bergumam, “Inilah Rasulullah memberikan kesempatan mengambil qisas terhadap dirinya.”

Bilal mengetuk pintu rumah Fatimah dan meminta cambuk Rasulullah SAW daripadanya.
“Apakah yang akan dilakukan oleh ayahku dengan cambuk ini?” soal Fatimah kehairanan.
“Wahai Fatimah, ayahmu memberikan kesempatan kepada orang untuk mengambil qisas terhadap dirinya,” jawab Bilal.
“Siapakah orang yang sampai hati untuk mengqisas Rasulullah?” soal Fatimah. Bilal tidak menjawab pertanyaan Fatimah, sebaliknya terus mengambil cambuk Rasulullah yang dihulurkan kepadanya.

Sebaik sahaja Rasulullah mendapat cambuknya, dia menyerahkan cambuk itu kepada ‘Ukasyah. Melihat hal itu, Abu Bakar RA dan Umar RA segera tampil ke hadapan. “Hai ‘Ukasyah, pukullah kami berdua. Tak usahlah kau pukul Rasulullah.”
“Duduklah kalian berdua. Allah telah mengetahui kedudukan kalian berdua,” kata Rasululah SAW kepada Abu Bakar dan Umar.

Setelah Abu Bakar dan Umar duduk, Ali bin Abi Thalib pula bangkit. “Wahai ‘Ukasyah, aku masih hidup dan tak sampai hati melihat engkau memukul Rasulullah. Pukullah aku dan janganlah pukul Rasulullah.”
“Allah SWT telah tahu kedudukanmu dan niatmu, wahai Ali,” tingkah Rasulullah SAW.

Setelah Ali duduk, Hasan dan Husin pula bangkit. “Hai ‘Ukasyah, bukankah engkau mengetahui bahawa kami berdua ini cucu Rasulullah, jadi qisaslah kami.”
“Duduklah kalian berdua wahai penyejuk mataku!” Rasulullah kemudian menyambung kata, “Hai ‘Ukasyah, pukullah aku sekarang jika engkau memang berniat mengambil qisas.”
“Ya Rasulullah, sewaktu engkau memukul aku dulu, kebetulan ketika itu aku tidak berbaju,” kata ‘Ukasyah.

Rasulullah pun segera menanggalkan bajunya. Melihat keadaan itu, menangislah kaum Muslimin yang hadir.
setelah ‘Ukasyah melihat melihat tubuh Rasulullah yang putih bersih itu segera mendakap baginda dan mencium baginda sepuas-puasnya.

“Wahai Rasulullah, siapakah yang sampai hatinya untuk mengqisas engkau? Saya sengaja berbuat demikian kerana berharap dapat menyentuh dan mendekap tubuhmu yang mulia, semoga dengan kehormatanmu dapat menjaga aku dari api neraka.”

Mendengar kata-kata ‘Ukasyah, Rasulullah pun bersabda: “Ketahuilah wahai para sahabat. Barangsiapa yang ingin melihat penduduk syurga, lihatlah kepada peribadi lelaki ini.”

Kaum muslimin pun bangkit berdiri beramai-ramai lalu mencium ‘Ukasyah. “Berbahagialah engkau yang telah mencapai darjat yang tinggi dan menjadi teman Rasulullah di syurga kelak,” ujar mereka kepadanya.
Kembali Ke Atas Go down
Lihat profil user http://saairollah.indonesianforum.net
 
RASULULLAH MINTA DI CAMBUK
Kembali Ke Atas 
Halaman 1 dari 1
 Similar topics
-
» Selamat Idul Fitri 1429H, Mohon maaf lahir batin
» perawatan ninja 250 setelah 5 tahun

Permissions in this forum:Anda tidak dapat menjawab topik
SA'AIROLLAH situs syiar dan forum diskusi islam :: SUB FORUM :: KISAH-KISAH TAULADAN-
Navigasi: